0

Air zam-zam memiliki beberapa keutamaan. Salah satunya adalah doa kita dikabulkan oleh Allah jika dipanjatkan ketika minum air zam-zam, tepatnya setelah minum air zam-zam.

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:

عن جابر بن عبد الله قال: جابر بن عبد الله، يقول: سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: ماء زمزم، لما شرب له

Dari Jabir bin Abdillah radhiyallahu anhu, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda: “Air zam-zam memiliki khasiat sesuai niat peminumnya” (HR. Ibnu Majah no. 3062; Shahih sebagaimana yang dinyatakan oleh Al-Albani)

Kalau kita minum air zam-zam untuk kesembuhan maka bagi kita kesembuhan dari Allah. Kalau kita minum untuk kecerdasan maka bagi kita kecerdasan dari Allah, dan begitu seterusnya.

Hal itu sebagaimana yang dinyatakan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam dalam riwayat lain:

عن ابن عباس، رضي الله عنهما، قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ماء زمزم لما شرب له، فإن شربته تستشفي به شفاك الله، وإن شربته مستعيذا عاذك الله، وإن شربته ليقطع ظمأك قطعه

Dari Abdullah Ibnu Abbas radhiyallahu anhu, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda: “Air zam-zam sesuai untuk apa dia diminum. Jika engkau meminumnya untuk kesembuhan, maka Allah akan menyembuhkanmu. Dan jika engkau meminumnya untuk berlindung dari keburukan, maka Allah akan melindungimu. Dan jika engkau meminumnya untuk menghilangkan dahaga, maka Allah akan menghilangkan rasa dahagamu.”  (HR. Hakim no. 1739 dan Daruquthni no. 2739; Hasan lighairih sebagaimana yang dinyatakan oleh Al-Albani)

Dan inilah yang dilakukan oleh Ibnu Abbas radhiyallahu anhu selaku perawi hadits. Beliau berdoa dengan meminum air zam-zam.

Mujahid rahimahullah berkata:

وكان ابن عباس إذا شرب ماء زمزم قال: اللهم أسألك علما نافعا، ورزقا واسعا، وشفاء من كل داء

Dan Ibnu Abbas jika selesai minum air zam-zam maka beliau berdoa: “Ya Allah sesungguhnya aku memohon kepadaMu ilmu yang bermanfaat, dan rezeki yang luas, serta kesembuhan dari segala penyakit” (HR. Hakim no. 1739; Hasan lighairih sebagaimana yang dinyatakan oleh Al-Albani)

Dan ini juga yang dilakukan oleh para ulama terdahulu, mereka minum air zam-zam seraya berdoa agar dapat menggapai cita-cita mereka. Di antara mereka adalah apa yang diceritakan oleh Ibnu Hajar rahimahullah:

واشتهر عن الشافعي أنه شربه للرمي فكان يصيب من كل عشرة تسعة

“Dan sudah terkenal tentang Syafi’i bahwasanya beliau minum air zam-zam untuk mahir dalam memanah. Maka beliau mengenai 9 sasaran dari 10 tembakan” (Mawahib Al-Jalil 3/116)

Beliau rahimahullah melanjutkan:

وشربه أبو عبد الله الحاكم لحسن التصنيف وغيره فكان أحسن عصره تصنيفا، ولا يحصى كم شربه من الأئمة لأمور نالوها، وقد ذكر لنا الحافظ العراقي أنه شربه لشيء فحصل له

“Dan Abu Abdillah Al-Hakim meminumnya agar dapat mengarang buku dengan baik. Maka beliau menjadi orang yang terbaik dalam mengarang buku. Dan tidak dapat dihitung lagi betapa banyak para imam meminum air zam-zam untuk menggapai apa yang mereka inginkan, dan mereka mendapatkannya. Dan telah bercerita kepadaku Al-Hafidz Al-Iraqi bahwasanya beliau minum air zam-zam karena suatu hal, maka beliau memperolehnya.” (Mawahib Al-Jalil 3/116)

Dan beliau sendiri meminum air zam-zam untuk menggapai cita-citanya. Beliau berkata selanjutnya:

وأنا شربته مرة، وأنا في بداءة طلب الحديث، وسألت الله أن يرزقني حالة الذهبي في حفظ الحديث

“Dan aku pernah meminumnya ketika aku masih pada permulaan belajar hadits. Aku meminta kepada Allah agar Dia memberikan kepadaku rezeki kedudukan Adz-Dzahabi dalam menghapal hadits” (Mawahib Al-Jalil 3/116)

Akhirnya Imam Ibnu Hajar rahimahullah adalah orang yang memiliki kedudukan sangat tinggi di bidang hadits sebagaimana pendahulu beliau Al-Imam Adz-Dzahabi rahimahullah.

Sehingga, jika kita meminum air zam-zam, maka jangan lupa untuk berdoa setelahnya. Karena doa setalah minum air zam-zam adalah doa yang dikabulkan oleh Allah.

Mudah-mudahan yang  sedikit ini bermanfaat, wa shallallahu alaa nabiyyinaa Muhammad.

Penulis: Ustadz Abdurrahman Al-Amiry

Artikel: alamiry.net (Kajian Al-Amiry)
----------

Posting Komentar

 
Top