9

Beberapa hari yang lalu tepatnya pada hari sabtu tanggal 29 Oktober 2016 sebenarnya saya sudah bertanya kepada syaikh kami syaikh Ali Hasan Al-Halabi hafidzahullah melalui whatsapp tentang masalah demo 4 november. Namun fatwa ini saya simpan dan tidak saya publikasikan kecuali kepada teman-teman mahasiswa satu angkatan di kampus melalui grup whatsapp, menimbang ditakutkan ada celaan dan hinaan yang tertuju kepada beliau hafidzahullah dari orang-orang yang tidak bertanggung jawab.

Namun alhamdulillah, dengan teks yang sama seperti yang ana tanyakan kepada syaikh Ali Hasan, maka pertanyaan tersebut juga disampaikan kepada syaikh Abdul Muhsin Al-Abbad hafidzahullah di Madinah dan dipublikasikan pada hari ini  1 November 2016.

Menimbang pentingnya permasalahan ini dan bagaimana pendapat para ulama tentangnya, maka saya berpikir ada baiknya untuk mempublikasikan juga fatwa syaikh Ali Hasan secara umum.

Teks chat bersama beliau:


Pertanyaan saya:

السلام عليكم يا فضيلة شيخنا أريد أن أسأل سماحتكم عن أمر يَهُمّ  جميع المسلمين الإندونسين وهو إن رئيس مدينة جاكرتا يستهزء بالقرآن وعلماء المسلمين وهو كافر يدين النصرانية. وفي الرابع من نوفمبر سوف تقام المظاهرة لطلب محاكمته. هل يجوز لنا الخروج عليه علما بأنه كافر لا طاعة له.  والمظاهرة يراعى فيها الأدب وعدم إفساد المرافقة العامة وغير ذالك. هل يجوز لنا المشاركة في هذه المظاهرة؟ أفيدونا يافضيلة شيخنا أفادكم الله وجزاكم خيرا

“Assalamu alaikum wahai syaikh kami. Saya ingin bertanya kepada yang mulia tentang sebuah perkara yang sangat penting bagi seluruh kaum muslimin Indonesia. Perkara tersebut adalah bahwasanya Gubernur Jakarta mencela Al-Quran dan ulama islam sedangkan dia adalah kafir memeluk agama nashrani. Dan pada tanggal 4 november akan diadakan demo untuk meminta agar dgubernur tersebut diadili. Apakah kita boleh ikut keluar berdomo menimbang bahwasanya dia adalah kafir yang tak perlu ditaati. Dan di dalam demo tersebut juga akan dijaga adab-adab dan tidak merusak fasilitas umum, dsb. Apakah boleh bagi kami untuk mengikuti demo ini? Berikan kepada kami faidah wahai syaikh kami yang mulia. Semoga Allah memberikan faidah pula kepadamu dan membalasmu dengan kebaikan”.

Beliau hafidzahullah menjawab:

لا أنصح بالمظاهرات مطلقا وان ربك لبالمرصاد

“Aku tidak menasihati kamu untuk berdemo secara mutlak. Dan sesungguhnya RabbMu selalu mengawasi mereka”.

(Selesai)

Namun yang ingin saya tekankan di sini:

1- Jangan gegabah untuk cepat memvonis orang yang tidak ikut berdemo dengan menilai bahwa mereka tidak ingin membela Al-Quran dan tidak cinta ulama. Bukan seperti itu. Tahan dulu lisan di zaman fitan. Mereka yang tidak ikut berdemo, tentu ada cara lain untuk menurunkan Gubernur sang pencela Al-Quran dan untuk mengadilinya dengan cara yang lain. Yang mana cara tersebut tidak harus berdemo. Yang jelas mereka sangat benci jika Al-Quran diinjak-injak kehormatannya, namun cara mereka tidak dengan berdemo.

Begitu pula untuk orang yang tidak ikut berdemo jangan gegabah untuk mencela habis-habisan saudara-saudara kita yang ikut berdemo. Sekali lagi, jaga lisan di zaman fitan. Cukup jelaskan pandangan kita, kalau dia tetap enggan maka tak perlu kita mencelanya sehingga saling mencaci maki sesama muslim. Cukup doakanlah  saudara-saudara kita yang ikut berdemo agar terhindar dari makar dan tipu daya kafir. Dan semoga Allah selalu melindungi mereka dan agar sang pencela Al-Quran itu segera diadili. 

2- Di sosial media, saya lihat ada beberapa ikhwah yang saling cela mencela antara yang ikut berdemo dan enggan berdemo. Dan bahkan hewan-hewan yang ada di kebun binatang pun ikut keluar dari lisan mereka. Akhi, akhlak macam apa ini yang engkau pupuk dalam jiwamu?

Bukankah muslim itu sebagaimana yang telah dicontohkan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:

لَمْ يَكُنْ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَبَّابًا، وَلَا لَعَّانًا، وَلَا فَحَّاشًا

“Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam sama sekali bukanlah orang yang suka mencela, bukanlah orang yang suka melaknat dan bukanlah orang yang memiliki lisan yang keji” (HR. Bukhari)

Kita muslim? Maka contohlah bagaimana sikap Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam.

3- Kita sepakat bahwa dia telah mencela Al-Quran dan para ulama. Dan kita semua sepakat pula bahwa Gubernur ini harus segera diadili. Kita sepakat akan hal itu, namun kita hanya berbeda pandangan bagaimana cara menyikapinya.  Apa hanya karena kita berbeda pandang cara, kemudian kita saling cela dan menghina? Sehingga ukhuwwah islamiyyah itu terlihat retak di antara kaum muslimin?

Semoga di penghujung artikel ini, walau saya bersama pendapat para ulama dan asatidzah  yang melarang untuk berdemo, namun saya selalu mendoakan dan berharap agar saudara-saudara saya di sana nanti agar selalu dilindungi oleh Allah ta’ala dan terhindar dari makar dan tipu daya orang-orang kuffar. Semoga pula mereka selalu menjaga adab-adab islam dan tidak merusak fasilitas umum dan sebagainya.

Wa shallallahu alaa nabiyyinaa Muhammad.


-----
Ingin pahala jariyah yang terus mengalir? Mari bantu dakwah Kajian Al-Amiry untuk menyebarkan dakwah sunnah dan dakwah islam. Kirim donasi anda ke salah satu rekening di bawah ini:

- Bank BCA No Rek 3000573069 a/n: Muhammad Abdurrahman
- Bank BNI No Rek 0360066890 a/n: Muhammad Abdurrahman

Donasi yang  diberikan digunakan untuk kelancaran dakwah kita bersama. Dan dukungan anda insya Allah akan semakin memperkuat dakwah sunnah di atas bumi Allah.

Nb: Mohon lakukan konfirmasi ke email: webkajianalamiry@gmail.com atau ke nomor 081330586073 jika bapak/ibu telah mengirimkan donasi.   

Poskan Komentar

  1. Benar sekali. Kita memiliki kewajiban untuk tetap menjaga ukhuwah islamiyah antarsaudara muslim. Perbedaan pandangan terkait penyikapan penistaan agama dengan demo atau tidak demo seharusnya tidak perlu diperdebatkan.

    BalasHapus
  2. Dari Abu Sa’id Al-Khudri rodhiallohu ‘anhu dia berkata: Aku mendengar Rosululloh sholallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Barang siapa di antara kalian melihat suatu kemungkaran hendaklah ia mengubah dengan tangannya; jika tidak mampu, maka dengan lisannya; jika ia masih tidak mampu, maka dengan hatinya dan itu adalah selemah-lemahnya iman.” (HR. Muslim)

    BalasHapus
  3. Kecintaan terhadap sesama muslim dan penjagaan ukhuwah islamiyah cukup penting. Saudara tetaplah saudara, meskipun berbeda dalam sikap yg diambil.
    Semoga para penyusup yg ingin mengeruhkan suasana dan memporak-porandakan ukhuwah tidak berhasil mencapai maksudnya.

    BalasHapus
  4. Jazakallahu... minta ijin share

    BalasHapus
  5. assalaamu'alaykum
    ustadz

    kalo saya membaca artikel ustadz yg memberi fatwa hanya syaikh ali hasan al-halabi hafizhohullooh.

    sekarang di medsos lagi marak fatwa ‘ABDUL MUHSIN AL-‘ABBAD hafizhohullooh

    FATWA SYAIKH ‘ABDUL MUHSIN AL-‘ABBAD -hafizhahullaah- (sekarang beliau berusia 85 tahun -hitungan tahun Hijriyyah-):

    قَالَ: رَئِيْسُ مَدِيْنَةِ جَاكَارْتَا يَسْتَهْزِئُ بِالْقُرْآنِ وَعُلَمَاءِ الْمُسْلِمِيْنَ، وَهُوَ نَصْرَانِيٌ، وَفِي رَابِعِ نُوْفِمْبَر: سَتُقَامُ الْمُظَاهَرَةِ لِطَلَبِ الْمَحَاكَمَةِ. هَلْ يَجُوْزُ لَنَا الْخُرُوْجُ؟ عِلَمًا بِأَنَّهُ كَافِرٌ لاَ بَيْعَةَ لَهُ، وَالْمُظَاهَرَةُ يُرَاعَى فِيْهَا الأَدَبُ، وَعَدَمُ إِفْسَادِ الْمَرَافِقِ الْعَامَّةِ.

    [قَالَ الشَّيْخُ]: الْمُظَاهَرَاتُ وَالْمُشَارَكَةُ فِيْهَا: غَيْرُ صَحِيْحٍ، وَلٰكِنْ يَعْمَلُوْنَ مَا يُمْكِنُهُمْ مِنْ غيْرِ الْمُظَاهَرَاتِ؛ يُكْسِبُوْنَ وَيَذْهَبُوْنَ يَعْنِيْ يَذْهَبُ أُنَاسٌ لِمُرَاجَعَةِ الْمَسْؤُوْلِ الأَكْبَرِ...

    (Penanya) berkata: Gubernur Kota Jakarta mengolok-olok Al-Qur’an dan Ulama kaum muslimin, dia seorang Nashrani. Dan pada tanggal 4 November akan diadakan Demonstrasi untuk meminta agar dia dihukum. Bolehkah kita ikut keluar (berdemo)? Dan kita ketahui bahwa dia adalah kafir, yang kita tidak wajib untuk membai’atnya. Dan juga: di dalam Demonstrasi tersebut akan dijaga adab-adabnya dan tidak ada perusakkan terhadap fasilitas umum.

    (Syaikh menjawab): “Demonstrasi dan ikut serta di dalamnya: TIDAK DIBENARKAN. Akan tetapi mereka (kaum muslimin) bisa melakukan usaha dengan (mengutus) beberapa orang untuk pergi menasehati pimpinan terbesar (Presiden)…”

    Ditanyakan oleh sebagian Mahasiswa Madinah -yang kami cintai karena Allah-, pada waktu Maghrib, 31 Oktober 2016 M (semoga Allah membalas semuanya dengan kebaikan).

    https://drive.google.com/file/d/0Bx7DPlyk_AgSOTVidTNxWFc0SEU/view?usp=docslist_api

    apa ini benar.

    Syukron

    BalasHapus
  6. Izin copy fatwa Syaikh Ali Hasan ke Situs kami ya Ustadz

    http://www.al-mudarris.com/2016/11/fatwa-ulama-terkait-demo-ahok.html

    BalasHapus
  7. Sah sah saja orng berfatwa a atau b tapi keputusan kembali kpd hati nurani masing2 mau pilih yg mana ia suka
    ..karna menurut sy mslh yg ditanyakan oleh saudara kita itu tdk termasuk perkara yg perlu dipersilisihkan oleh ummat islam

    BalasHapus
  8. Allah beri hidayah dan ilmu untuk umat yang Ia cintai

    BalasHapus

 
Top