2

Mungkin kita pernah berkata sebagaimana yang tertulis di dalam judul “Seandainya aku hidup di zaman Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam, maka aku bisa menjadi bagian generasi manusia yang terbaik. Dan aku akan mendapatkan fadhilah keutamaan, sebagaimana yang didapatkan oleh para sahabat Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam”.

Perkataan seperti ini sudah dilarang oleh para ulama dan yang utamanya adalah dilarang oleh sahabat Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam. Karena yang hidup di zaman Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam tidak semuanya beriman kepada Allah dan tentu adzab merekapun akan berlipat ganda karena permusuhan mereka yang sangat keras kepada Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam seperti Abu Jahl dan para pengikutnya.

Dan juga perlu diketahui, cobaan para sahabatpun lebih berat dan sulit dari cobaan yang kita terima. Diantara mereka ada yang dibunuh, dipanggang hidup-hidup, dan tubuhnya ditusuk dengan tonggak besi melalui kemaluannya dll, semoga Allah meridhai mereka semua. Dengan seluruh cobaan ini, apa kita bisa memastikan bahwa kita mampu untuk menjaga keimanan kita?

Maka dari itu, cukuplah bagi kita untuk mensyukuri nikmat Allah ta’ala walau tidak berada di zaman para sahabat.  
Sahabat Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam “Miqdan bin Al-Aswad” telah melarang dari perkataan di atas. Jubair bin Nufair rahimahullah berkata:

جَلَسْنَا إِلَى الْمِقْدَادِ بْنِ الْأَسْوَدِ يَوْمًا، فَمَرَّ بِهِ رَجُلٌ، فَقَالَ: طُوبَى لِهَاتَيْنِ الْعَيْنَيْنِ اللَّتَيْنِ رَأَتَا رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَاللهِ لَوَدِدْنَا أَنَّا رَأَيْنَا مَا رَأَيْتَ، وَشَهِدْنَا مَا شَهِدْتَ، فَاسْتُغْضِبَ، فَجَعَلْتُ أَعْجَبُ، مَا قَالَ إِلَّا خَيْرًا، ثُمَّ أَقْبَلَ إِلَيْهِ، فَقَالَ: " مَا يَحْمِلُ الرَّجُلُ عَلَى أَنْ يَتَمَنَّى مَحْضَرًا غَيَّبَهُ اللهُ عَنْهُ، لَا يَدْرِي لَوْ شَهِدَهُ كَيْفَ كَانَ يَكُونُ فِيهِ، وَاللهِ لَقَدْ حَضَرَ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَقْوَامٌ كَبَّهُمُ اللهُ عَلَى مَنَاخِرِهِمْ فِي جَهَنَّمَ لَمْ يُجِيبُوهُ، وَلَمْ يُصَدِّقُوهُ، أَوَلَا تَحْمَدُونَ اللهَ إِذْ أَخْرَجَكُمْ لَا تَعْرِفُونَ إِلَّا رَبَّكُمْ، مُصَدِّقِينَ لِمَا جَاءَ بِهِ نَبِيُّكُمْ، قَدْ كُفِيتُمُ الْبَلَاءَ بِغَيْرِكُمْ، وَاللهِ لَقَدْ بَعَثَ اللهُ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى أَشَدِّ حَالٍ بُعِثَ عَلَيْهَا فِيهِ نَبِيٌّ مِنَ الْأَنْبِيَاءِ فِي فَتْرَةٍ وَجَاهِلِيَّةٍ، مَا يَرَوْنَ أَنَّ دِينًا أَفْضَلُ مِنْ عِبَادَةِ الْأَوْثَانِ، فَجَاءَ بِفُرْقَانٍ فَرَقَ بِهِ بَيْنَ الْحَقِّ وَالْبَاطِلِ، وَفَرَّقَ بَيْنَ الْوَالِدِ وَوَلَدِهِ حَتَّى إِنْ كَانَ الرَّجُلُ لَيَرَى وَالِدَهُ وَوَلَدَهُ أَوْ أَخَاهُ كَافِرًا، وَقَدْ فَتَحَ اللهُ قُفْلَ قَلْبِهِ لِلْإِيمَانِ، يَعْلَمُ أَنَّهُ إِنْ هَلَكَ دَخَلَ النَّارَ، فَلَا تَقَرُّ عَيْنُهُ وَهُوَ يَعْلَمُ أَنَّ حَبِيبَهُ فِي النَّارِ "، وَأَنَّهَا لَلَّتِي قَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ: الَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ

“Kami pernah duduk-duduk (bermajlis) pada suatu hari di hadapan Miqdad bin Al-Aswad (salah seorang sahabat Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam).  Maka seseorang lewat di hadapan beliau dan berkata:  ‘Betapa beruntungnya kedua mata engkau yang telah melihat Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam. Demi Allah, kami sangat berharap seandainya kami melihat apa yang telah engkau lihat dan kami menyaksikan apa yang telah engkau saksikan’. Maka beliau terpancing untuk marah, namun aku mulai takjub karena beliau tidak berkata kecuali pekataan yang baik. Kemudian beliau menghadap orang tadi dan berkata: ‘Apa yang membuat orang ini berangan-angan agar hadir di suatu zaman yang mana Allah tidak memberikan kesempatan untuknya. Dia tidak tahu, seandainya dia ada di zaman itu apa yang akan terjadi pada dirinya. Demi Allah, betapa banyak kaum yang berada di zaman Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam, namun Allah ta’ala menyeret wajah mereka di neraka jahannam. Mereka tidak memenuhi seruan Rasulullah, mereka tidak mempercayainya. Tidakkah kalian memuji Allah yang telah mengeluarkan kalian sedangkan kalian tidak tahu segalanya kecuali tentang Rabb kalian. Dan kalian mempercayai apa yang datang dari nabi kalian. Dan cobaan diangkat dari diri kalian karena golongan manusia dari generasi selain kalian. Demi Allah, Allah telah mengutus nabi shallallahu alaihi wa sallam dalam keadaan yang lebih keras dari keadaan nabi-nabi yang ada yakni di zaman fatrah dan jahiliyyah. Mereka tidak memandang bahwa agama lebih utama dari beribadah untuk patung. Maka Rasulullah datang dengan Al-Furqan yang membedakan antara haq dan yang bathil.  Dan yang memisahkan anatara orang tua dan anaknya. Sampai-sampai seseorang dapat melihat orang tuanya, anaknya, dan saudaranya adalah kafir. Dan Allah telah membuka kunci hatinya untuk iman. Dia mengetahui, seandainya dia wafat maka dia akan masuk ke dalam neraka. Maka tidak lama, dia dapat mengetahu bahwa kekasihnya dapat masuk neraka. Dan itulah yang difirmankan oleh Allah ta’ala: ‘Dan mereka adalah orang-orang yang berkata: ‘Yaa Rabb kami berikanlah kepada kami penyejuk mata dari pasangan-pasangan kami dan anak keturunan kami’” (HR. Ahmad dengan sanad yang shahih)

Maka yang perlu kita lakukan adalah bersyukur kepada Allah dan tidak berangan-angan akan suatu hal yang tidak akan mungkin bisa terjadi karena hal itu hanya akan membuka pintu-pintu syaithan.

Allahu a’lam, semoga yang sedikit ini bermanfaat. Wa shallallahu alaa nabiyyinaa Muhammad. 


Artikel
alamiry.net (Kajian Al Amiry)


Anda diperkenankan untuk menyebarkan, re-publikasi, copy-paste atau mencetak artikel yang ada di alamiry.net dengan menyertakan alamiry.net sebagai sumber artikel.


Ikuti status kami dengan menekan tombol like pada halaman FB Muhammad Abdurrahman Al Amiry , dan tombol follow pada akun Twitter @abdr_alamiry

Poskan Komentar

  1. Maysallah pak ilmu yg sangat luarbiasa!!!! Btapa sy dlu pernah mengucap hal itu bbrapa kali dihati sy. Mdh2an sy diampuni allah swt dan bs slalu bersyukur apapun yg sy dpt dlm hidup ini. amin yra.

    Sy mau subscibe pak tp kynya tdk ad option nya ya pak. Mohon info lbh ljt jika memg ada.
    Email sy sertakan.

    Terimakasih banyak atas pencerahannya. Salam suksess!
    Emailemail285@yahoo.co.id
    (h) :-b

    BalasHapus
  2. Emailemail285@yahoo.co.id

    BalasHapus

 
Top