2

Ada sebuah cerita menarik yang akan kita paparkan dari tingginya perhatian syaikh Ibnu Utsaimin rahimahullah terhadap perkara jihad dan mujahidin. Cerita ini diambil dari biografi beliau rahimahullah. Yang akan kita nukil disini adalah cerita dari biografi beliau yang ada di kitab Fath Dzil Jalal Wa Al-Ikram.

Disebutkan disana:

اهتم الشيخ بأمور الجهاد ومن ذالك جهاد المسلمين في البوسنة والهرسك, وكان قد خصص من وقته ساعة كل أسبوع للمجاهدين في البوسنة يتصلون به فيفتيهم وينظر حاجتهم ويسمع أخبارهم ويسر بها ويستبشر بها

“Syaikh Ibnu Utsaimin selalu perhatian dengan perkara jihad. Dan diantaranya adalah jihad kaum muslimin di Bosnia dan Herzegovina. Dan beliau selalu mengkhususkan waktu beliau sebanyak satu jam dari setiap minggu hanya untuk mujahidin di Bosnia. Mujahidin menghubungi beliau maka beliau memberikan fatwa untuk mereka dan beliau melihat kebutuhan mereka, dan beliau selalu mendengar kabar dari mereka dan beliau bahagia dengan kabar itu”.

وفي بعض المرات اتصل به بعض المجاهدين كان قد قتل أخاه المسلم في الجهاد خطأ. اتصل بالشيخ يسأله ما الذي يجب عليه. فبعد أن أجابه الشيخ من وجوب حق الله وحق القتيل, قال: أما دية المقتول فعلي سأرسلها لكم إن شاء الله.

“Dan suatu ketika, sebagian mujahidin menghubungi beliau. Dan mujahidin ini telah membunuh saudaranya seislam ketika jihad karena kekeliruan dan tidak sengaja. Maka dia menelpon syaikh dan bertanya “apa yang wajib atas dirinya?”. Maka setelah syaikh menjawab akan wajibnya memenuhi hak Allah dan hak yang terbunuh, maka beliau berkata: “Adapun diyat (denda) untuk yang terbunuh maka itu adalah menjadi kewajibanku dan akan aku kirim kepada kalian insya Allah

وكذالك كان اهتمامه في شيشان حتى ذهب بعض طلابه إلى هناك يعلمون ويشرفون على تطبيق الشريعة في بلاد الشيشان

“Dan begitupula tingginya perhatian beliau mengenai jihad di Checnya sampai sebagian murid-murid beliau pergi kesana untuk mengajar dan membimbing penerapan syari’at di negara Chechnya.” (Fathu Dzi Al-Jalal Wa Al-Ikram 1/34)

Lihat betapa agungnya perhatian beliau mengenai perkara jihad. Dan sampai-sampai beliau rela yang membayar diyat untuk korban yang terbunuh karena keliru dan ketidak sengajaan. Dan diyat itu tidaklah murah melainkan mengeluarkan banyak jumlah harta untuk melunasinya.

Arti diyat adalah:

المال المؤدى إلى مجني عليه أو وليه بسبب جناية

“Harta yang diberikan untuk korban atau walinya karena sebab sebuah jinayah (tindak kriminal)” (Al-Mulakkhas Al-Fiqhi 2/490)


-----
Ingin pahala jariyah yang terus mengalir? Mari bergabung untuk menyebarkan dakwah sunnah dan dan islam yang murni bersama Kajian Al-Amiry. Kirim donasi anda ke salah satu rekening di bawah ini:

- Bank BCA No Rek 3000573069 a/n: Muhammad Abdurrahman
- Bank BNI No Rek 0360066890 a/n: Muhammad Abdurrahman

Donasi yang  diberikan akan digunakan untuk kelancaran dakwah kita bersama. Dan dukungan anda insya Allah akan semakin memperkuat dakwah sunnah di atas bumi Allah.

Nb: Mohon lakukan konfirmasi ke email: webkajianalamiry@gmail.com atau ke nomor 082282012864 jika bapak/ibu telah mengirimkan donasi.

Poskan Komentar

  1. klo sekarang pada memfatwakan khawarij

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya itu hanya keluar dari prasangka buruk bapak saja terhadap para ulama. Para ulama sepakat akan syariat jihad terutama di Suriah saat ini. Jangankan sekarang, ketika syaikh Bin Baaz masih hidup, beliau memfatwakan syariat jihadi di Suriah.

      Walau tidak menutup kemungkinan ada beberapa kelompok yang termasuk golongan khowarij yang menghalalkan dari kaum muslimin dan mengkafirkan kaum muslimin seperti ISIS.

      Maka jangan disama ratakan. Na'am.

      Hapus

 
Top