2

Kebanyakan dari kita mendapatkan doktrin yang sungguh aneh bin ajiib, seperti “Jangan sekali kali mendekati wahhabi-salafy, karena salafy wahhabi adalah sebuah kelompok yang suka mengkafirkan muslimin”Dan mungkin dalam keadaan lain dia mendapatkan suatu pencerahan, seperti “Salafy dan Wahhaby itu berbeda” Namun kemungkinan pencerahan yang dia dapat terlalu singkat dan belum memuaskan hati sang penanya. Disini, saya –insya Allah- akan memaparkan sedikit perbedaan salafy dan wahhabi. 

Terdapat pertanyaan yang masuk ke kami.

Pertanyaan: Assalamualaikum ustadz.. Ana mau bertanya tentang agama, apakah ustadz berkenan untuk menjawab? Ana mash awam terhadap agama , ana msh bingung antara wahaby dn salafy...bisakah ustadz menjelaskn kedua ny , dn yng mana yng harus ana ikuti...?

Jawaban: Wa alaikumussalam Wa rahmatullah Wabarakatuh. Sebelum bebicara panjang lebar, ada baiknya jikalau kita mengetahui “Siapakah wahhabi itu sebenarnya?”. Karena kata-kata wahhabi sungguh menggegerkan pendengaran masyarakat, terutama masyarakat kita. Tanpa panjang lebar, simaklah siapakah wahhabi itu.

Penuduhan julukan wahhabi banyak disematkan kepada sekumpulan orang-orang yang bepegang teguh kepada  manhaj salaf. Penuduhan ini tentulah salah dan sungguh menyimpang. Dan julukan “Wahhabi” ini juga tersematkan kepada organisasi organisasi islam yang lain. Dan bukan salaf saja yang terkena tuduhan wahhabi, diantara mereka seperti Ikhwanul muslimin, PKS, Hizbut tahriir, Wahdah islamiyyah, Muhammadiyyah, LDII, PERSIS dll. Sehingga julukan wahhabi bukan hanya tersematkan untuk orang orang yang berpegang teguh kepada manhaj salaf. Padahal antara salaf dan organisasi-organisasi tersebut memiliki perbedaan pemahaman dalam meniti manhaj yang benar.  

Kami disini tidak menyebutkan penyimpangan-penyimpangan organisasi yang telah disebutkan. Namun pembicaraan kita khusus antara Salafi dan Wahhabi.

Apakah Wahhabi julukan buat Muhammad Bin Abdil Wahhab penegak Tauhid yang berasal dari nejd, ataukah wahhabi adalah sebuah julukan buat selainnya?

Hakikat Wahhabi:

Ketahuilah, bahwasanya julukan wahhabi pertama kali diperuntukkan untuk “Abdul Wahhab Bin Abdirrahman bin Rustum Al Ibadi Al Khariji” bukan Syaikhul Islam “Muhammad bin Abdil Wahhab As Salafy”. Mereka berdua tentulah berbeda dari segi akidah dan manhaj.

Diantara kecurangan para penyembah kubur dan ahli bid’ah adalah mengambil salah satu fatwa ulama Ahlusunnah untuk menyesatkan Salafiyyun yang sering belajar dari kitab Muhammad bin Abdil Wahhab As Salafy, dengan menyatakan bahwasanya Wahhabi telah dikafirkan ulama. Diantara fatwa ulama Ahlussunnah:

Imam Al Winsyarisi pernah menyebutkan fatwa Imam Al Lakhmi (Salah Satu Ulama Ahlussunnah) dalam kitabnya “Al Mi’yar Al Mu’rib Fi Fatawa Ahli Al Maghrib” bahwasanya Imam Al Lakhmi menyesatkan Firqah Wahhabiyyah. Al Winsyarisi menyebutkan:

سئل اللخمي : عن أهل بلد بنى عندهم الوهابيون مسجداً ، ما حكم الصلاة فيه ؟
Imam Al Lakmi pernah ditanya tentang suatu negeri yang disitu orang-orang Wahabiyyun membangun sebuah masjid, Bagaimana hukum shalat didalamnya?

Maka Imam Al-Lakhmi pun menjawab:
خارجية ضالة كافرة ، قطع الله دابرها من الأرض ، يجب هدم المسجد ، وإبعادهم عن ديار المسلمين
“Firqoh Wahabiyyah adalah firqoh khawarij yang sesat,semoga Allah menghancurkan mereka, masjidnya wajib untuk dihancurkan dan wajib untuk mengusir mereka dari negeri-negeri kaum muslimin “[1]

Akan tetapi pertanyaan besar buat sang penuduh Salafiyyiin sebagai wahhabi yang sesat: “Siapakah wahhabi yang dimaksud oleh Imam Al Lakhmi diatas??” Mari kita lihat kembali kepada lembaran sejarah.

Imam Lakhmi yang menyesatkan wahhabi, wafat pada tahun (478 H)[2], dan kita lihat wafatnya Al Winsyarisi yang menyebutkan fatwa lakhmi diatas, dan ternyata beliau wafat pada tahun (914 H) sebagaimana yang tertulis pada sampul kitabnya.

Sedangkan Muhammad bin Abdul Wahhab As Salafy lahir pada tahun (1115 H) dan wafat pada tahun (1206 H). Orang yang mempunyai akal tidak akan mungkin mempercayai cerita orang yang berfatwa akan kesesatan seseorang yang lahir setelahnya, Antara mereka selang 728 tahun lamanya. Imam Al Winsyarisi dan Al Lakmi Wafat Sebelum lahirnya Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab.

Lihat !! Imam Al Lakhmi berfatwa sesatnya Wahhabi sebelum lahirnya Syaikh Muhammad Bin Abdil Wahhab. Lantas siapakah yang dimaksudkan oleh imam Al Lakhmi itu?? Yang dimaksudkan oleh Imam Al Lakhmi itu tidak lain dan tidak bukan kecuali “Abdul Wahhab bin Abdirrahman bin Rustum Al Khaoriji” yang gemar untuk mengkafirkan kaum muslimin dan tidak sejalan dengan pemahamannya para sahabat.

Dia meniadakan kewajiban haji. Dan Abdul Wahhab bin Rustum wafat pada tahun 197 H / 190 H (wafat pada tahun 190 H sebagaimana yang disebutkan oleh Az Zarkali). Mari kita lihat perkataan Al Faransi dalam kitabnya “Al Firaq Al Islamiyyah Fii Syamaal Ifriqiiyaa”:

فقرأ أحدهم : الوهبية أو الوهابية  فرقة خارجية أباضية أنشأها عبد الوهاب بن عبد الرحمن بن رستم ، الخارجي الأباضيّ ، وسميت باسمه وهابية ، الذي عطّل الشرائع الإسلامية ، وألغى الحج ، وحصل بينه وبين معارضيه حروب

“Diantara mereka mengatakan: Al Wahbiyyah ataupun Al Wahhabiyyah sebuah firqah (kelompok) khowarij Ibadiyyah yang di dirikan oleh Abdul Wahhab bin Abdirrahman bin Rustum, seorang khawarij ibadiy, Dinamakan Wahhabiyyah karena sesuai namanya, dia adalah orang yang membatalkan syariat syariat islam. Dan meniadakan kewajiban haji, dan telah banyak peperangan yang terjadi antara dia dan penentangnya.

Dan Al Faransi juga mengatakan lanjutan dari perkataan sebelumnya:
المتوفى عام 197 هـ ، بمدينة تاهرت بالشمال الأفريقي
“(Abdul Wahhab bin Abdirrahman bin Rustum) wafat pada tahun 197 H, di kota tihert di Afrika Utara”

Sehingga firqah wahhabiyyah muncul dari tihert Afrika Utara sejak Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab belum lahir, dan bukanlah dari Saudi terlebih lagi dari nejd untuk menuduh Muhammad Abdil Wahhab sebagai Wahhabi sesat.

Dan ketahuilah dari berbagai fitnah yang dituduhkan oleh ASWAJA dan syiah, yang suka untuk menyamakan Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab dengan firqah Wahhabiyyah Khorijiyyah yang didirikan oleh Abdil Wahhab bin Abdirrahman bin Rustum “bahwasanya Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab suka mengkafirkan dll” telah dibantah oleh beliau sendiri sejak zaman dahulu kala, karena tuduhan ini sudah muncul dizaman beliau, namun ASWAJA timbulkan lagi tuduhan ini. (Semoga Allah membalas yang setimpal atas tuduhan mereka yang semena mena). Simaklah perkataan beliau:

(فمنها) قوله : إني مبطل كتب المذاهب الأربعة، وإني أقول إن الناس من ستمائة سنة ليسوا على شيء وإني أدعي الاجتهاد، وإني خارج عن التقليد وإني أقول إن اختلاف العلماء نقمة، وإني أكفر من توسل بالصالحين، وإني أكفر البوصيري لقوله يا أكرم الخلق، وإني أقول لو أقدر على هدم قبة رسول الله صلى الله عليه وسلم لهدمتها، ولو أقدر على الكعبة لأخدت ميزابها وجعلت لها ميزاباً من خشب وإني أحرم زيارة قبر النبي صلى الله عليه وسلم وإني أنكر زيارة قبر الوالدين وغيرهما، وإني أكفر من حلف بغير الله، وإني أكفر ابن الفارض وابن عربي، وإني أحرق دلائل الخيرات وروض الرياحين وأسمية روض الشياطين. جوابي عن هذه المسائل أن أقول سبحانك هذا بهتان عظيم. وقبله من بهت محمداً صلى الله عليه وسلم أنه يسب عيسى بن مريم ويسب الصالحين فتشابهت قلوبهم بافتراء الكذب وقول الزور. قال تعالى : (إنما يفتري الكذب الذين لا يؤمنون بآيات الله) بهتوه صلى الله عليه وسلم بأنه يقول إن الملائكة وعيسى وعزيراً قي النار. فأنزل الله في ذلك : ( إن الذين سبقت لهم منا الحسنى أولئك عنها مبعدون )

“Maka dari tuduhan dusta tersebut, perkataan mereka: Bahwasanya saya (Muhammad bin Abdil Wahhab) membatalkan kitab-kitab 4 madzhab, dan bahwasanya saya mengatakan “bahwasanya manusia semenjak 600 tahun yang lalu tidaklah diatas sesuatu (tidak mempunyai keutamaan dan tidak diatas kebenaran), dan bahwasanya saya mengakui diri saya seorang mujtahid, dan bahwasanya saya keluar dari wilayah taklid. Dan bahwasanya saya mengatakan perbedaan pendapat ulama adalah adzab, dan bahwasanya saya mengkafirkan orang yang bertawassul kepada orang-orang yang shalih, dan bahwasanya saya mengkafirkan buwaishiry karena dia mengakatakan “Wahai manusia yang paling mulia, dan bahwasanya saya mengatakan “seandainya saya mampu untuk meruntuhkan qubbah nabi maka akan aku runtuhkan, dan seandainya aku menguasai ka’bah maka aku akan mengambil pintunya dan aku akan membuatkannya pintu dari kayu,

Dan bahwa aku mengharamkan berziarah ke kuburan Nabi – Shallallahu 'Alaihi wasallam, dan bahwa aku mengingkari ziarah ke kuburan kedua orang tua dan ke yang lainnya, dan bahwa aku mengkafirkan siapa saja yang bersumpah selain dengan Allah, dan bahwa aku mengkafirkan Ibnu Faridh dan Ibnu 'Arabiy, dan bahwa aku membakar kitab Dala'ilul Khairat dan kitab Raudhur Rayyahin lalu aku menamakannya Raudhusy Syayathin.

Dan sebagai jawabanku atas masalah-masalah ini, aku katakan: "Mahasuci engkau (Allah), ini adalah kedustaan yang besar", dan dari sebelumnya ada orang yang mendustakan Muhammad Shallallahu 'Alaihi Wasallam bahwa beliau telah mencaci nabi Isa Bin Maryam, dan telah mencaci orang-orang Shalih, maka serupalah hati mereka (yakni orang yang berdusta atas Nabi dan atas Syaikh Muhammad Bin Abdil Wahhab) dalam mengada-adakan kedustaan dan ucapan palsu. Allah berfirman: "Sesungguhnya hanya orang-orang yang mengada-adakan kedustaanlah yang tidak beriman kepada ayat-ayat Allah", mereka menuduh Rasulullah dengan sesuatu yang tidak pernah beliau ucapkan, bahwa beliau Shallallahu 'Alaihi Wasallam berkata: "sesungguhnya para malaikat, Isa dan Uzair berada di dalam neraka", maka Allah pun menurunkan ayat ini: "Sesungguhnya orang-orang yang telah lebih dulu kebaikan mereka ada dari kami, mereka adalah orang-orang yang jauh dari neraka”[3]

Sehingga salafiyyun –diantara mereka adalah Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab- bukanlah seorang takfiriy (yang suka mengkafirkan). Sehingga akidah dan manhaj syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab adalah salaf dan bukan wahhabiyyah.

Maka dari itu berkatalah Malik Abdil Aziz Alu Suud:
يسمّوننا بالوهّابيّين، ويسمون مذهبنا بالوهّابيِّ، باعتبار أنّه مذهب خاصٌّ، وهذا خطأ فاحش نشأ عن الدعايات الكاذبة الّتي كان يبثها أهل الأغراض.نحن لسنا أصحاب مذهب جديد، وعقيدة جديدة، فعقيدتنا هي عقيدة السلف الصالح، ونحن نحترم الأئمة الأربعة، ولا فرق عندنا بين مالك والشافعيِّ و أحمد وأبي حنيفة، وكلّهم محترمون في نظرنا. هذه هي العقيدة التي قام شيخ الإسلام محمد بن عبدالوهاب يدعو إليها. وهذه هي عقيدتنا، وهي عقيدة مبنية على توحيد الله عز وجل خالصة من كل شائبة منزّهة من كل بدعة، فعقيدة التوحيد هذه هي التي ندعو إليها، وهي التي تنجينا مما نحن فيه من محن وأوصاب.

“Mereka menamakan kami dengan Wahhabiyyin, dan mereka menamai madzhab kami dengan madzhab Wahhabi dalam konteks madzhab baru. Dan ini adalah kesalahan yang fatal. Muncul dari tuduhan-tuduhan dusta yang dihembuskan oleh orang-orang yang memiliki maksud. Dan kami bukanlah orang-orang yang berpegang kepada madzhab baru dan akidah yang baru. Maka akidah kami adalah akidah salafus shalih, dan kami menghormati 4 imam, dan tidak ada bedanya bagi kami antara imam Malik dan Imam Syafi’i begitu pula imam Ahmad dan Imam Abu hanifah, semuanya adalah imam yang terhormat dalam pandangan kami. Dan inilah akidah yang didakwahkan oleh syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab, dan inilah akidah kami. Dan dia adalah akidah yang dibangun diatas tauhid kepada Allah dan murni dari kerancuan-kerancuan dan bersih dari segala bid’ah-bid’ah.  Dan akidah tauhid yang kami dakwahkan, dan akidah inilah yang menyelamatkan kami dari cobaan-cobaan dan  musibah-musibah”[4]

Kemudian mereka yang menuduh kami wahhabi dengan berdalil bahwasanya kami pengikut tanduk syaithon dari najd karena kelahiran Muhammad bin Abdil Wahhab dari Najd.

Maka kami jawab: Ini adalah sungguh kedustaan yang besar, ingin menyamakan kami dengan sabda Rasul:

اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِي شَامِنَا وَفِي يَمَنِنَا قَالَ قَالُوا وَفِي نَجْدِنَا قَالَ قَالَ هُنَاكَ الزَّلَازِلُ وَالْفِتَنُ وَبِهَا يَطْلُعُ قَرْنُ الشَّيْطَانِ

“ Ya Allah, berikanlah barakah kepada kami pada Syaam kami dan Yamaan kami”. Para shahabat : “Dan juga Najd kami ?”. Beliau bersabda : “Di sana muncul bencana dan fitnah. Dan di sanalah akan muncul tanduk setan”[5]

Akan tetapi yang dipertanyakan, apakah yang diinginkan oleh Rasulullah adalah Najd di saudi? Mari kita merujuk dan melihat penjelasan para ulama dalam mengomentari hadits diatas.

Al Hafidz Ibnu Hajar Al Asqalani mengatakan:

وقال الخطابي: نجد من جهة المشرق، ومن كان بالمدينة كان نجدُه باديةَ العراق ونواحيها، وهي مشرق أهل المدينة، وأصلُ النجد ما ارتفع من الأرض، وهو خلاف الغور، فإنَّه ما انخفض منها، وتهامة كلُّها من الغور ومكة من تهامة
Al Khattabi berkata: Najd adalah arah timur, dan barang siapa yang berada di madinah maka najd nya adalah lembah iraq dan sekitarnya. Dan dia adalah timurnya ahli madinah. Dan adal kata najd tanah yang tinggi dan dia adalah lawan kata Al Ghour. Karena Al ghour adalah Tanah yang rendah. Dan tihamah seluruhnya termasuk Al Ghour dan Makkah termasuk Tihamah”[6]

Jadi yang dimaksudkan oleh nabi Muhammad dalam najd diatas adalah Iraq. Dan begitulah kebanyakan firqah-firqah sesat muncul dari wilayah Iraq begitu pula ya’juj dan ma’ju berserta dajjal akan muncul dari arah sana meneurut kebanyakan riwayat.

Kemudian yang tidak kalah lucunya, mereka mengatakan Ibnu taimiyyah adalah seorang wahhabi yang harus dijauhi pemikirannya sama dengan Muhammad bin Abdil Wahhab.

Maka peryataan ini sungguh menggelitik. Padahal yang duluan lahir siapa? Ibnu Taimiyyah dulu ataukah Muhammad bin Abdil Wahhab?  Jelas, Syaikhul Islam ibn Taimiyyah duluan yang hidup.

Sehingga telah jelas bagi sang penanya perbedaan salaf dan wahhabi. Kemudian, pertanyaan penanya:
“bisakah ustadz menjelaskn kedua ny , dn yng mana yng harus ana ikuti...?”

Untuk penjelasan antara perbedaan keduanya telah kami jelaskan. Kemudian, diantara keduanya yang manakah yang harus anda ikuti?

Maka jelaslah yang harus anda ikuti adalah manhaj salaf. Karena salaf adalah 3 generasi terbaik “Sahabat, Tabi’in, Tabiut Tabi’in).

Rasulullah shallallahu alaihhi wa sallam bersabda:

خَيْرُ النَاسِ قَرْنِي ثُمَّ الذِيْنَ يَلُوْنَهُمْ ثُمَّ الذِيْنَ يَلُوْنَهُمْ
“Sebaik-baik manusia adalah zamanku kemudian zaman setelahnya kemudian zaman setelahnya.”[7]

Allah berfirman:
وَالسَّابِقُونَ الْأَوَّلُونَ مِنَ الْمُهَاجِرِينَ وَالْأَنْصَارِ وَالَّذِينَ اتَّبَعُوهُمْ بِإِحْسَانٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ وَأَعَدَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي تَحْتَهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا ذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ
“Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) dari orang-orang Muhajirin dan Anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah ridha kepada mereka dan mereka pun ridha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Itulah kemenangan yang besar.”[8]

Dan itulah pengikut para salaf, dengan berusaha menjalan sunnah nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam sesuai pemahaman para salaf.

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam:

Irbadh bin Sariyah radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata,

وَعَظَنَا مَوْعِظَةً بَلِيْغَةً ذَرِفَتْ مِنْهَا العُيُوْنُ وَوَجِلَتْ مِنْهَا القُلُوْبُ فَقَالَ قَائِلٌ يَا رَسُوْلُ الله كَأَنَّ هَذِهِ مَوْعِظَةُ مُوَدِّعٍ فَمَاذَا تَعْهُدُ إِلَيْنَا فَقَالَ أُوْصِيْكُمْ بِتَقْوَى الله وَالسَّمْعَ وَالطَّاعَةَ وَإِنْ عَبْدًا حَبَشِيًا فَإِنَّهُ مَنْ يَعِشْ مِنْكُمْ بَعْدِي فَسَيَرَى اخْتِلاَفًا كَثِيْرًا فَعَلَيْكُمْ بِسُنَّتِي وَسُنَّةِ الخُلَفَاءِ المَهْدِيْيِنَ الرَّاشِدِيْنَ تَمَسَّكُوْا بِهَا وَعَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ وَإِيَاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ الأُمُوْرِ فَإِنَّ كُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa alihi wa sallam menasihati kami dengan suatu nasihat yang sangat mendalam, sehingga membuat air mata kami mengalir dan hati-hati kami bergetar. Maka berkatalah seseorang, ‘Wahai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa alihi wa sallam, seakan-akan ini adalah nasihat perpisahan, maka apakah yang engkau wasiatkan kepada kami?’ Maka Rasulullah bersabda, ‘Saya mewasiatkan kepada kalian untuk bertakwa kepada Allah, dan agar kalian mendengar dan taat (kepada pemimpin) walaupun (yang memimpin kalian adalah) seorang budak dari Habasyah (sekarang Ethiopia -pen.). Karena sesungguhnya siapa di antara kalian yang hidup setelahku, maka akan melihat perselisihan yang banyak, maka wajib atas kalian untuk berpegang teguh kepada sunnahku dan sunnah Al-Khulafa` yang mendapat hidayah dan petunjuk. Berpegang teguhlah dengannya dan gigitlah dengan gigi-gigi geraham kalian. Dan hati-hatilah terhadap perkara yang baru dalam agama, karena sesungguhnya semua perkara yang baru dalam agama adalah bid’ah, dan semua bid’ah adalah sesat”[9]

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

افْتَرَقَتِ الْيَهُوْدُ عَلَى إِحْدَى وَسَبْعِيْنَ فِرْقَةً وَافْتَرَقَتِ النَّصَارَى عَلَى ثِنْتَيْنِ وَسَبْعِيْنَ فِرْقَةً وَإِنَّ أُمَّتِيْ سَتَفْتَرِقُ عَلَى ثَلاَثِ وَسَبْعِيْنَ فِرْقَةً كُلُّهَا فِي النَّارِ إِلاَّ وَاحِدَةً وَهِيَ الْجَمَاعَةُ

“Telah terpecah orang–orang Yahudi menjadi tujuh puluh satu firqah ‘ golongan ’ dan telah terpecah orang-orang Nashara menjadi tujuh puluh dua firqah dan sesungguhnya umatku akan terpecah menjadi tujuh puluh tiga firqah. Semuanya dalam neraka kecuali satu dan ia adalah Al-Jama’ah”[10]

Dalam sebuah riwayat disebutkan:
هُمْ مَنْ كَانَ عَلَى مِثْلِ مَا أَنَا عَلَيْهِ الْيَوْمَ وَأَصْحَابِي
"Mereka adalah orang yang berada pada (jalan) seperti (jalan) yang aku dan sahabat-sahabatku berada di atasnya hari ini."[11]

Semoga yang sedikit ini dapat bermanfaat, dan ini demi tujuan untuk melepaskan tudingan dan julukan buruk yang disematkan kepada ikhwan salafiyyin secara umum dan Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab secara khusus.

PenulisMuhammad Abdurrahman Al Amiry

Artikel
alamiry.net (Kajian Al Amiry)


Anda diperkenankan untuk menyebarkan, re-publikasi, copy-paste atau mencetak artikel yang ada di alamiry.net dengan menyertakan alamiry.net sebagai sumber artikel.


Ikuti status kami dengan menekan tombol like pada halaman FB Muhammad Abdurrahman Al Amiry , dan tombol follow pada akun Twitter @abdr_alamiry



[1] Fatwa Al Lakhmi ini disebutkan oleh Al Winsyarisi dalam kitabnya Al Mi’yar Al Mu’rib Fi Fatawa Ahli Al Maghrib pada jilid 11 Hal. 168
[2] Lihat di Al Hulal As Sundusiyyah Hal. 142 dan Al A’lam Punya Imam Az Zarkali (5/148)
[3] Ar Rasaail Asy Syakhsiyyah pada Ar Risalah Al Uulaa. Milik Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab
[4] Al Malik Ar Rasyid Hal. 36
[5] HR Bukhari Muslim
[6] Fathul Bari (13/47)
[7] Muttafaq Alaihi (HR Bukhari dan Muslim)
[8] QS At Taubah: 100
[9] HR Abu Dawud dan Tirmidzi
[10] HR Abu Dawud
[11] HR Ahmad

Poskan Komentar

  1. Alhamdulillah....terima kasih penjelasannya smakin paham..Alhamdulillah.

    BalasHapus

 
Top