1



Seseorang bertanya kepada saya melalui facebook tentang hukum mengucapkan salam kepada non muslim, dia bertanya:
“ Akh, bolehkah kita mengucapkan salam kepada pelaku bid'ah dan orang kafir ?”

Maka, saya berkeinginan  untuk menuliskan yang sekiranya dapat mencurahkan kita semua agar mengetahui hukum tersebut.

Untuk mengucapkan salam kepada pelaku bid’ah  -selama bid’ah yang dia amalkan bukanlah bid’ah mukaffirah (bid’ah yang mengeluarkan pelakunya dari islam)-[1] maka hukumnya adalah sunnah karena ia tetaplah dihukumi seoarang muslim.

Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda :
  
حَقُّ الْمُسْلِمِ عَلَى الْمُسْلِمِ سِتٌّ. قِيلَ: مَا هُنَّ يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ قَالَ :«إِذَا لَقِيتَهُ فَسَلِّمْ عَلَيْهِ، وَإِذَا دَعَاكَ فَأَجِبْهُ، وَإِذَا اسْتَنْصَحَكَ فَانْصَحْ لَهُ، وَإِذَا عَطَسَ فَحَمِدَ اللَّهَ فشمته، وَإِذَا مَرِضَ فَعُدْهُ، وَإِذَا مَاتَ فَاتَّبِعْهُ
“Hak muslim terhadap muslim lainnya ada enam: kemudian Rasul ditanya: apa saja enam hak itu wahai Rasul? Maka Rasulullah menjawab: Jika ia menjumpai engkau maka ucapkanlah salam kepadanya, dan jika ia mamanggilmu (mengundangmu) maka penuhilah panggilannya, dan jika ia meminta nasihat darimu maka berilah nasihat kepadanya, dan jika ia bersin kemudian ia memuji Allah (dengan menyebut alhamdulillah) maka ucapkanlah kepadanya  yarhamukallah, dan jika ia sakit maka jenguklah ia, dan jika ia meninggal maka antarlah jenazahnya” [2]

Namun, jika mengucapkan salam kepada non muslim atau kepada ahli bid’ah yang mana bid’ahnya mengeluarkan pelakunya dari islam, maka hukumnya adalah haram.

Sebagaimana yang tertera dalam sabda Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wa sallam:
لَا تَبْدَءُوا الْيَهُودَ وَلَا النَّصَارَى بِالسَّلَامِ فَإِذَا لَقِيتُمْ أَحَدَهُمْ فِي طَرِيقٍ فَاضْطَرُّوهُ إِلَى أَضْيَقِهِ
“Janganlah kalian yang memulai mengucapkan salam kepada orang-orang Yahudi dan Nasrani. Apabila kalian berpapasan dengan salah seorang di antara mereka di jalan, maka desaklah dia ke jalan yang paling sempit.”[3]

Akan tetapi untuk mendesak orang kafir ke pinggir jalan pada saat ini, harus ditimbang maslahat dan mafsadatnya. 

Adapun menjawab salamnya orang kafir maka di wajibkan untuk menjawabnya dengan wa ‘alaikum. Sebagaimana sabda Nabi –shallallahu alaihi wa sallam-:
إِذَا سَلَّمَ عَلَيْكُمْ أَهْلُ الْكِتَابِ فَقُولُوا وَعَلَيْكُمْ
“Jika seorang ahli kitab (Yahudi dan Nashrani) memberi salam pada kalian, maka balaslah dengan ucapan ‘wa’alaikum’.”[4]

Dan telah disebutkan dalam riwayat lain:
Anas bin Malik berkata,
مَرَّ يَهُودِىٌّ بِرَسُولِ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – فَقَالَ السَّامُ عَلَيْكَ . فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – « وَعَلَيْكَ » . فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – « أَتَدْرُونَ مَا يَقُولُ قَالَ السَّامُ عَلَيْكَ » . قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ أَلاَ نَقْتُلُهُ قَالَ « لاَ ، إِذَا سَلَّمَ عَلَيْكُمْ أَهْلُ الْكِتَابِ فَقُولُوا وَعَلَيْكُمْ
“Ada seorang Yahudi melewati Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu ia mengucapkan ‘as saamu ‘alaik’ (celaka engkau).” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas membalas ‘wa ‘alaik’ (engkau yang celaka). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas bersabda, “Apakah kalian mengetahui bahwa Yahudi tadi mengucapkan ‘assaamu ‘alaik’ (celaka engkau)?” Para sahabat lantas berkata, “Wahai Rasulullah, bagaimana jika kami membunuhnya saja?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jangan. Jika mereka mengucapkan salam pada kalian, maka ucapkanlah ‘wa ‘alaikum’.”[5]

Dan jika, seorang muslim dan kafir berkumpul pada suatu majlis/perkumpulan, maka  apa hukum dari mengucapkan salam untuk mereka?

Hukumnya tetaplah boleh, karena yang kita inginkan adalah mengucapkan kepada saudara kita yang muslim. Dan hal ini telah terjadi pada diri Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam.

Dari Usamah bin Zaid –Radhiyallahu anhu- dia berkata:
أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَكِبَ حِمَارًا عَلَيْهِ إِكَافٌ تَحْتَهُ قَطِيفَةٌ فَدَكِيَّةٌ, وَأَرْدَفَ وَرَاءَهُ أُسَامَةَ بْنَ زَيْدٍ -وَهُوَ يَعُودُ سَعْدَ بْنَ عُبَادَةَ فِي بَنِي الْحَارِثِ بْنِ الْخَزْرَجِ- وَذَلِكَ قَبْلَ وَقْعَةِ بَدْرٍ. حَتَّى مَرَّ فِي مَجْلِسٍ فِيهِ أَخْلَاطٌ مِنْ الْمُسْلِمِينَ وَالْمُشْرِكِينَ عَبَدَةِ الْأَوْثَانِ وَالْيَهُودِ, وَفِيهِمْ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ أُبَيٍّ ابْنُ سَلُولَ وَفِي الْمَجْلِسِ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ رَوَاحَةَ. فَلَمَّا غَشِيَتْ الْمَجْلِسَ عَجَاجَةُ الدَّابَّةِ, خَمَّرَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ أُبَيٍّ أَنْفَهُ بِرِدَائِهِ ثُمَّ قَالَ: لَا تُغَبِّرُوا عَلَيْنَا. فَسَلَّمَ عَلَيْهِمْ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ وَقَفَ فَنَزَلَ فَدَعَاهُمْ إِلَى اللَّهِ وَقَرَأَ عَلَيْهِمْ الْقُرْآنَ
“Bahwa Nabi -shallallahu ‘alaihi wasallam- mengendarai keledai yang di atasnya ada pelana bersulam beludru Fadaki, sementara Usamah bin Zaid membonceng di belakang beliau ketika hendak menjenguk Sa’ad bin ‘Ubadah di Bani Al Harits Al Khazraj, dan peristiwa ini terjadi sebelum perang Badar. Beliau kemudian berjalan melewati suatu majelis yang di dalam majelis tersebut bercampur antara kaum muslimin, orang-orang musyrik, para penyembah patung, dan orang-orang Yahudi. Dan di dalam majelis tersebut terdapat pula Abdullah bin Ubay bin Salul dan Abdullah bin Rawahah. Saat majlis itu dipenuhi kepulan debu hewan kendaraan, ‘Abdullah bin Ubay menutupi hidungnya dengan selendang sambil berkata, “Jangan mengepuli kami dengan debu.” Kemudian Nabi -shallallahu ‘alaihi wasallam- mengucapkan salam pada mereka lalu berhenti dan turun, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengajak mereka menuju Allah sambil membacakan Al-Qur’an kepada mereka.”[6]

Dan dapat disimpulkan dalam hadits ini, bolehnya seseorang membaca al-quran dihadapan orang kafir, dan dapat pula disimpulkan bolehnya meruqyah seorang kafir.
Allahu ta’ala a’lam

PenulisMuhammad Abdurrahman Al Amiry

Artikel
alamiry.net (Kajian Al Amiry)


Anda diperkenankan untuk menyebarkan, re-publikasi, copy-paste atau mencetak artikel yang ada di alamiry.net dengan menyertakan alamiry.net sebagai sumber artikel.


Ikuti status kami dengan menekan tombol like pada halaman FB Muhammad Abdurrahman Al Amiry , dan tombol follow pada akun Twitter @abdr_alamiry

[1] Insya Allah ta’ala akan saya terangkan mengenai bid’ah  pada pembahasan tersendiri  
[2] HR Bukhari Muslim
[3] HR Muslim
[4] HR Bukhari Muslim
[5] HR Bkhari
[6] HR Bukhari Muslim

Poskan Komentar

  1. siapa ulama ahlu sunnah yang mengatakan pelaku bid'ah mukaffiroh tidak boleh di salami ustadz? siapa yang menetapkan bid'ah yang di buatnya sampai mengkafirkan ?

    BalasHapus

 
Top